Sherlin Tsu Alih Profesi dari Modeling Jadi Gamer Profesional

0
17
Sherlin Tsu Alih Profesi dari Modeling Jadi Gamer Profesional
Sherlin Tsu Alih Profesi dari Modeling Jadi Gamer Profesional

Jakarta, JATIMMEDIA.COM – Game dan eSport seringkali identik dengan kegiatan atau hobi yang dilakukan oleh laki-laki. Tak jarang kita menemukan gamer profesional yang umumnya juga laki-laki. Namun, seiring perkembangan zaman, kini bermunculan gamer profesional perempuan yang kemampuannya juga tidak bisa diremehkan. Di Indonesia sendiri, sudah banyak gamer perempuan salah satunya, Sherlin Susanto atau yang lebih dikenal dengan nama panggung Sherlin Tsu.

Mantap meninggalkan dunia modeling, Sherlin lebih memilih untuk menekuni bakatnya di bidang game. Jerih payahnya, nyatanya membuahkan hasil. Selama menjalani karirnya di industri game, Sherlin berhasil mendapatkan berbagai penghargaan bergengsi di antaranya juara pertama MLBB All Star 2019, juara keempat Female eSport League (FML) kualifikasi Indonesia 2019, dan peraih Top Global Angela dan Top Global Granger.

Hal tersebut tentu tidak ia raih begitu saja, Sherlin mengaku mendedikasikan sebagian besar waktunya untuk mengasah kemampuan bersama teman-temannya, dan menganggapnya sebagai ‘bermain’ atau menghabiskan waktu dengan bersenang-senang.

Sherlin juga menegaskan, anggapan tentang eSport yang hanya untuk laki-laki saat ini masih kuat banget di masyarakat. Padahal, baik laki-laki maupun perempuan, semua bisa menjadi gamer profesional asalkan bisa konsisten dan mempunyai kepercayaan diri yang tinggi.

“Berbekal hal tersebut, aku mulai mengawali karirku sebagai gamer, di mana setiap harinya aku menyiapkan waktu sekitar 6-10 jam per hari untuk bermain sambil meningkatkan kemampuan. Kini, semakin banyak teman-teman perempuan lain yang juga menjadi gamer dan memanfaatkan peluang yang masih sangat besar di Indonesia,” jelas gadis asal Tangerang ini.

Beberapa waktu lalu, Sherlin membuktikan kemampuannya dalam pertandingan MLBB SuperStar Battle yang diadakan oleh Likee, platform pembuatan video pendek terkemuka. Berkolaborasi dengan MLBB, acara tersebut mempertemukan Sherlin dan teman-teman yaitu Cindy Gulla, Dinda Cassanova, Vionarntha dan Siska Novianti, untuk mewakili gamer perempuan.

Dinamakan tim Super, Sherlin dan timnya bertanding dengan tim Star atau tim gamer laki-laki, yang terdiri dari Zxuan, Vando, Ilham Fauzi, Reza Anugrah, dan Daffa Raihansyah. Pertandingan yang ditayangkan secara langsung pada aplikasi Likee ini ditutup dengan tim Star sebagai pemenangnya.

“Meskipun awalnya sempet kecewa, aku dan tim tidak menyesal karena kami sudah berusaha dengan baik. Namanya kompetisi, pasti ada yang menang dan kalah. Kami malah lebih semangat supaya kedepannya bisa menang! Selain itu, melihat keseriusan dan kesungguhan tim laki-laki saat bertanding, menurut aku sudah sangat berarti karena itu menandakan mereka tidak meremehkan tim kami yang beranggotakan perempuan,” ungkap Sherlin.

Bercita-cita untuk meraih kesuksesan dan menginspirasi banyak orang melalui hobinya, Sherlin memilih gamer sebagai profesinya, dan banyak membuat konten yang ia bagikan ke orang lain. Sherlin mengaku Likee banyak membantunya untuk melakukan hal tersebut. Dengan berbagai fitur dan editing tools untuk membuat video pendek, Sherlin seringkali menggunakan Likee untuk membagikan konten gaming.

“Aplikasi Likee bisa membantu banyak orang untuk mengekspresikan dirinya dengan bebas dan menginspirasi lebih banyak orang lainnya melalui karya kreatif mereka. Aku juga sering merasa lebih dihargai dan diapresiasi karena pengguna loyal Likee yang aktif dan komunikatif dalam memberikan feedback,” tutup Sherlin. (JM01)