Pemprov Jatim Raih Penghargaan Perencanaan Pembangunan Terbaik

0
14
Pemprov Jatim Raih Penghargaan Perencanaan Pembangunan Terbaik

Surabaya, JATIMMEDIA.COM – Di tengah Pandemi Covid-19, Pemerintah Provinsi Jawa Timur mendapatkan apresiasi dan penghargaan di tingkat nasional, yaitu Penghargaan Perencanaan Pembangunan Terbaik dalam pelaksanaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional 2020 yang dibuka secara virtual oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi), Kamis (30/4).

Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa menyebutkan, penghargaan ini adalah kado bagi Jatim di Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas). Pasalnya Jatim menjadi salah satu dari tiga provinsi yang mendapatkan penghargaan perencanaan pembangunan terbaik. Kebetulan yang menjadi unggulan adalah pendidikan vokasi dan SMK Mini.

“Ini sekaligus hadiah untuk kita semua di Hardiknas 2020. Karena dalam Musrenbangnas kemarin, yang mendapatkan poin tertinggi yang membuat Pemprov Jatim mendapatkan penghargaan perencanaan pembangunan terbaik adalah karena program pendidikan yang dikembangkan di Jawa Timur yaitu pendidikan vokasi, dan SMK Mini di Pesantren,” katanya, Minggu (3/5/2020).

Khofifah juga mengatakan, pengembangan pendidikan vokasi memang menjadi konsen Pemprov Jatim. Sebab berdasarkan data yang ada, tingkat pengangguran tertinggi di Jatim adalah lulusan SMK, baru kemudian disususl lulusan SMA.

“Oleh sebab itu, pengembangan kurikulum dan juga format pendidikan vokasi akan terus dikembangkan di Jatim. Agar setiap lulusan SMK memiliki bekal yang cukup, memiliki skill yang berkualitas dan matching dengan kebutuhan dunia usaha dan dunia industry,” tambah Khofifah.

Saat ini Pemprov Jawa Timur melalui Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur tengah melakukan pemetaan dan pencocokan pesantren dengan bidang vokasi, dengan tujuan, kelak setiap pesantren akan mendapatkan bidang vokasi khusus yang sesuai dengan kebutuhan maupun tantangan di lingkunganya.

Dan kedepan akan dikoordinasikan dengan Fakultas Vokasi di Perguruan Tinggi di Jatim dengan harapan nantinya fakultas vokasi tersebut saat KKN  akan menjadikan pesantren sebagai fokus sasaran sesuai dengan bidang vokasi yang dikembangkan di setiap pesantren.

“Hal tersebut menjadi salah satu contoh fokus perencanaan pembangunan pendidikan Jatim di bidang pendidikan vokasi,” lanjutnya.

Tahun ini, tambah Khofifah, Hardiknas tidak ada upacara maupun seremonial karena adanya covid-19. Tapi bahwa semangat untuk meningkatkan kualitas pendidikan harus terus dilakukan, adalah hal yang tak boleh dilupakan. (JM01)